51 Dampak Negatif Maksiat dan Dosa (Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah) – 1

51 Dampak Negatif Maksiat dan Dosa 

(Bagian pertama, 1 – 17)


Dirangkum dari BAB 2 

– Kitab Ad-Daa’ wa Ad-Dawaa’ –

– karya Al-Imam Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah 


bismillah1

Termasuk perkara yang seharusnya diketahui bahwasanya dosa dan kemaksiatan pasti menimbulkan mudharat atau kerugian. Mudharatnya bagi hati seperti mudharat yang ditimbulkan oleh racun bagi tubuh, yaitu memiliki tingkatan yang beragam.

Ali bin Ja’ad menuturkan: Kami diberi tahu Syu’bah dari Amr bin Murrah, dia berkata: Aku mendengar Abul Bukhturi mengatakan: Aku diberitahu oleh salah seorang yang pernah mendengar Sabda Nabi Sallallahu alaihi wasallam. Beliau bersabda: “Manusia tidak akan binasa hingga diri mereka banyak berbuat dosa.”

*Dalam Musnad-nya (no.130). Diriwayatkan oleh Ahmad (IV/260) dan Abu Dawud (no.4347) dengan sanad yang shahih.

  • Disebutkan dalam al-Musnad dan Jaami’ut Tirmidzi, dari Abu Shalih, dari Abu Hurairah radiallahu anhu, dia mengatakan bahwa Rasulullah Sallallahu alaihi wasallam bersabda:

“Jika seorang Mukmin berbuat satu dosa, maka diberikan satu titik hitam dalam hatinya. Apabila ia bertaubat, meninggalkan dosa tersebut, dan memohon ampunan, maka hatinya menghilap kembali. Sekiranya ia bertambah melakukan dosa, titik hitam itu juga bertambah, hingga akhirnya menutupi hatinya. Inilah tutup yang disebutkan Allah Subhanahu wa ta’ala: “Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutup hati mereka.”

*HR. Ahmad (II/297), At-Tirmidzi, Ibnu Majah, dan selainnya dengan sanad hasan.

*(QS. Muthaffifiin: 14)

  • Imam Ahmad juga menyebutkan dari Abdullah bin Mas’ud, bahwa Rasulullah bersabda:

“Berhati-hatilah kalian terhadap dosa-dosa yang sepele (kecil). Sesungguhnya dosa itu (bisa) bertumpuk-tumpuk pada diri seseorang hingga membinasakannya.”

*HR Ahmad (V-331), ath-Thabrani dalam al-Kabiir (5872), ash-Shaghiir (II/49), serta al-Ausath (5080- Majma’ul Bahrain) dengan sanad shahih.

1. Maksiat Menghalangi Masuknya Ilmu

Ilmu adalah cahaya yang Allah masukan ke dalam hati, sedangkan maksiat adalah pemadam cahaya tersebut.

  • Imam As-Syafi’i berkata dalam syairnya:

Aku mengadu pada Waki’ tentang buruknya hafalanku, dia menasihatiku agar aku tinggalkan kemaksiatan. Dia pun berkata: “Ketahuilah, sesungguhnya ilmu itu karunia, dan karunia Allah tidak akan diberikan kepada orang yang bermaksiat.”

*Lihat Diiwaan asy-Syafi’i (hal. 54), al-Fawaa-idul Bahiyyah (hal. 223), dan syarh Tsulaatsiyyaatil Musnad (I/769)

2. Maksiat Menghalangi Datangnya Rizki

Sebagaimana takwa kepada Allah adalah perkara yang mendatangkan rizki, maka meninggalkan takwa akan menyebabkan kefakiran.

  • Disebutkan dalam al-Musnad, dari Tsuban, dia mengatakan bahwa Rasulullah Sallallahu alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya seserang itu benar-benar terhalangi dari rizki karena dosa yang dilakukannya.”

*Al-Musnad (V/277). Hadist ini diriwayatkan juga oleh Ibnu Majah (4022), al-Hakim, Ibnu Abi Syaibah, dan lainnya.

3. Maksiat Menyebabkan Kehampaan Hati dari Mengingat Allah

Meskipun seluruh kelezatan dunia terkumpul padanya, tetap saja tidak akan mampu menutupi rasa hampa tersebut. Tidak ada yang terasa lebih pahit bagi hati daripada kehampaan yang disebabkan dosa di atas dosa.

  • Kata seorang penyair:

Apabila engkau telah merasa hampa karena dosa;

Maka tinggalkanlah ia, jika kau mau, dan raihlah kebahagiaan.

4. Maksiat Mengakibatkan Pelakunya Terasa Asing di Antara Orang-Orang Baik

Merasa terasing dari orang lain pasti dialami pelaku maksiat, terutama terhadap orang-orang baik di antara mereka. Pelaku maksiat semakin dekat dengan hizbusy syaithan (golongan syaitan) sesuai dengan kadar jauhnya dia dari hizbur Rahmaan (golongan Allah).

  • Sebagian para salaf berkata:

Aku pernah bermaksiat kepada Allah, lalu kurasakan bahwa kemaksiatan itu memengaruhi tingkah laku istri dan hewan tungganganku.”

5. Maksiat Membuat Semua Urusan Dipersulit

Sekiranya orang itu bertakwa kepada Allah, niscaya urusannya dipermudah oleh-Nya. Begitu pula sebaliknya, siapa yang mengabaikan takwa niscaya urusannya akan dipersulit oleh-Nya.

Bagaimana mungkin seorang hamba menyaksikan pintu-pintu kebaikan dan kemaslahatan tertutup serta jalan-jalan menjadi sulit, tetapi dia tidak mengetahui dari mana asalnya?

6. Maksiat Menghadirkan Kegelapan ke Dalam Hati Pelakunya

Pelaku maksiat merasakan kegelapan di dalam hatinya sebagaimana merasakan gelapnya malam jika telah larut. Ketaatan adalah cajaya dan maksiat adalah kegelapan. Jika kegelapan mengaut, maka kebingungan juga bertambah sehingga pelakunya terjatuh dalam berbagai bid’ah dan perkara yang membinasakan, sedangkan ia tidak menyadarinya.

Kegelapan maksiat akan menguat hingga terlihat di mata, lalu menguat lagi sampai menyelimuti wajah, dan menjadi tanda hitam, hingga setiap orang mampu melihatnya.

  • Abdullah bin Abbas berkata :

“Sesungguhnya kebaikan mempunyai sinar di wajah, cahaya hati, kelapangan dalam rizki, kekuatan pada tubuh, serta cinta di hati para makhluk. Sesungguhnya keburukan memiliki tanda hitam di wajah, kegelapan di hati, kelemahan di tubuh, kekurangan dalam rizki, serta kebencian di hati para makhluk.”

*Dalam keterangan riwayat di buku dikatakan penulis belum menemukan atsar tsb yang sumbernya dari Ibnu Abbas Radiallahu anhu. Namun ada yang semisal dengannya berupa penggalan perkataan Ibrahim bin Adham yang diriwayatkan al-Baihaqi dalam asy-Syu’ab (no.6828). Hal ini juga diriwayatkan Abu Nu’aim dalam al-Hilyah (II/161) secara mar’fu dari Anas, tetapi itu adalah hadist munkar, sebagaimana komentar Abu Hatim dalam Ilalul Hadiist (1909).

7. Maksiat Melemahkan Hati dan Badan

Dampak buruk maksiat dengan melemahnya hari merupakan perkara yang tampak dengan jelas, bahkan akan senantiasa memperlemahnya hingga berhasil memadamkan cahaya hati secara keseluruhan. Adapun pengaruhnya yang melemahkan badan dikarenakan kekuatan seseorang Mukmin bersumber dari hati. Jika hatinya kuat, maka badannya juga demikian.

Adapun orang yang berdosa adalah orang yang paling lemah ketika dibutuhkan, meskipun memiliki tubuh yang kuat.

8. Maksiat Menghalangi Ketaatan

Banyak sekali ketaatan yang terputus karena dosa. Padahal, satu ketaatan, lebih baik daripada dunia beserta isinya. Hal ini bagaikan seseorang yang memakan suatu hidangan yang menyebabkannya sakit berkepanjanngan sehingga ia tidak bisa lagi menikmati berbagai hidangan yang lebih enak daripada hidangan tadi.

9. Kemaksiatan Memperpendek Umur dan Menghilangkan Keberkahannya

Jika seseorang berpaling dari Allah dan sibuk dengan kemaksiatan maka sirnalah kehidupan hakikinya yang kelak dia temui. Pelakunya akan merasakan akibat kemaksiatan tersebut pada hari ketika ia mengungkapkan penyesalannya.

Rahasia masalah ini terletak pada pengertian umur manusia sebagai masa hidupnya. Tidak ada kehidupan baginya kecuali dengan mendekatkan diri kepada Rabbnya, menikmati dzikir dan kecintaan kepada-Nya, serta mengutamakan ridha-Nya.

  • ( QS. Al-Fajr : 24 ) : “Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal shalih) untuk hidupku ini.”

10. Kemaksiatan Akan Melahirkan Kemaksiatan Lain yang Semisalnya

Kemaksiatan akan menanam benih kemaksiatan lain yang semisalnya. Sebagaimana melahirkan sebagian yang lain. Sampai-sampai, pelakunya merasa sulit untuk meninggalkan dan keluar dari maksiat tersebut.

  • Perkataan Salaf :

    Hukuman dari keburukan adalah munculnya keburukan setelahnya, sedangkan ganjaran dari kebaikan adalah munculnya kebaikan sesudahnya. Jika seorang hamba melakukan kebaikan, maka kebaikan lain akan berkata kepadanya “amalkan aku juga.” Apabila ia melakukannya, maka kebaikan yang lain lagi akan mengatakan hal serupa, demikianlah seterusnya. Alhasil, berlipatgandalah keuntungannya dan bertambahlah kebaikannya. Demikian pula dengan maksiat. Hal ini terus berlangsung hingga ketaatan atau kemaksiatan menjadi suatu sifat dan kebiasaan yang melekat dan tetap pada diri seseorang.”

  • Al-Hasan bin Hani dalam syairnya :

    Segelas (khamer) yang kuminum terasa lezat,

    Namun berikutnya hanyalah penyembuh dari yang pertama.

*Al-Hasan bin Hani adalah Abu Nuwas (di Indonesia disebut Abu Nawas) yang meninggal pada tahun 198 H.

11. Maksiat Melemahkan Jiwa

Dampak inilah yang paling dikhawatirkan menimpa seorang hamba, yaitu lemahnya hati dari kehendaknya akibat maksiat. Keinginan untuk bermaksiat semakin menguat, sedangkan keinginan untuk bertaubat semakin melemah, sedikit demi sedikit, sampai akhirnya keinginan untuk bertaubat hilang secara keseluruhan.

Kelemahan hati seperti ini termasuk penyakit terbesar yang paling dekat dengan kebinasaan.

12. Maksiat Menyebabkan Hati Tidak Lagi Menganggapnya Sebagai Perkara yang Buruk

Hati tidak lagi menganggap kemaksiatan sebagai perkara yang buruk karena telah menjadi suatu kebiasaan. Sampai-sampai salah seorang dari mereka berbangga diri dengan maksiat dan menceritakannya kepada orang yang tidak mengetahui bahwa ia melakukan maksiat. Akibatnya, dia terhalang dari jalan menuju taubat dan pintu-pintunya pun biasanya telah tertutup.

  • Rasulullah Sallallahu alaihi wasallam bersabda:

    “Setiap umatku dilindungi, kecuali al-mujaahiruun (orang-orang yang terang-terangan berbuat dosa). Termasuk sikap menampakkan maksiat adalah ketika Allah menutupi (maksiat) hamba-Nya (pada malam hari), kemudian di pagi harinya dia memaparkannya dan berkata “wahai fulan, pada hari ini dan itu aku telah melakukan begini dan begitu.” Ia membongkar kejelekan dirinya sendiri, padahal pada malam hari Rabbnya telah menutupinya.”

*Hadist Riwayat Al-Bukhari (no. 5721) dan Muslim (no. 2990)

13. Maksiat Adalah Penyebab Kehinaan Seorang Hamba

Jika seseorang telah hina di hadapan Allah, maka tidak ada seorang pun yang akan memuliakannya.

  • Allah berfirman dalam surah Al Hajj ayat 18: “… dan barang siapa yang dihinakan Allah maka tidak seorang pun yang memuliakannya…”

Apabila ternyata ada orang-orang yang memuliakannya secara lahir, maka itu pasti dikarenakan mereka memiliki hajat terhadapnya, atau takut dengan kejahatannya, padahal dia adalah orang yang paling rendah dan hina di hati mereka.

Seorang hamba terus-menerus melakukan maksiat sehingga maksiat tersebut terasa remeh dan kecil dalam hatinya. Itulah tanda-tanda kebinasaan. Dosa, jika terasa semakin kecil dalam hati seorang hamba, maka ia (dosa tersebut) semakin besar di sisi Allah Subhanahu wa ta’ala.

14. Maksiat Menyebabkan Kesialan

Pelaku maksiat tersebut dan yang berada di sekitarnya akan terbakar oleh kesialan dosa dan kezhaliman.

  • Abu Hurairah berkata :

    “Sungguh, burung hubara (yang panjang lehernya) bisa mati dalam sarangnya disebabkan kezhaliman orang yang zhalim.”

  • Ikrimah berkata :

    “Binatang-binatang melata dan serangga-serangga di bumi, sampai kumbang dan kalajengking berkata, “kami terhalang dari hujan disebabkan oleh dosa anak Adam.”

Pelaku maksiat tidak hanya mendapatkan hukuman dari dosanya tetapi juga mendapat laknat dari yang tidak berdosa.

15. Maksiat Mewariskan Kehinaan

Di antara dampak maksiat adalah mewariskan kehinaan, karena sebenar-benarnya kemuliaan hanyalah terdapat dalam ketaatan kepada Allah.

  • Allah berfirman dalam surah Faathir ayat 10: “Barang siapa yang menghendaki kemuliaan, maka bagi Allah-lah kemuliaan itu semua…”

    Artinya carilah kemuliaan dengan mentaati Allah. Sebab, seseorang tidak akan mendapat memuliaan melainkan dengan ketaatan kepada-Nya.

  • Abdullah bin al-Mubarak berkata :

    Aku melihat dosa mematikan hati,

    dan kecanduan dengannya mewariskan kehinaan.

    Meninggalkan dosa adalah kehidupan hati,

    maka lebih baik bagimu mendurhakai kemaksiatan.

    Bukankah yang merusak agama adalah para raja,

    para ulama yang buruk, serta para pendetanya?

16. Maksiat Merusak Akal

Sungguh akal memiliki cahaya, sedangkan maksiat pasti memadamkan cahayanya. Jika cahaya tersebut padam, niscaya kemampuan akal pun berkurang dan melemah.

  • Perkataan Salaf :

    “Tidaklah seorang bermaksiat kepada Allah melainkan akalnya hilang.”

Hal ini jelas apabila akal seseorang sehat, pasti ia akan mencegah pelaku maksiat dari maksiatnya. Peringatan Al-Qur’an, kematian, dan neraka akan mencegahnya dari maksiat.

17. Maksiat Mengunci Mata Hati Pelakunya

Di antara dampak maksiat adalah hati pelakunya akan terkunci jika dosa telah bertambah banyak, hingga akhirnya dia menjadi orang-orang yang lalai.

  • Allah berfirman dalam surah Al-Muthaffifiin ayat 14: “Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutup hati mereka.”

  • Al-Hasan berkata (untuk menjelaskan ayat di atas):

“Itulah dosa di atas dosa, hingga membutakan hati.”

Asal masalahnya, hati berkarat disebabkan maksiat. Jika maksiat bertambah, maka karat tadi menjadi penutup hati. Tutupan tersebut semakin lama semakin bertambah hingga akhirnya hati tertutupi, terkunci, tergembok. Pada saat itu, musuhnya (syaitan) akan menguasai dan menggiringnya sesuka hati.

– Bersambung, Insya Allah.

– 12122014.

Iklan

One thought on “51 Dampak Negatif Maksiat dan Dosa (Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah) – 1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s